Wednesday, November 05, 2008

Diet Penderita Penyakit Asam Urat

Penyakit asam urat atau artitis gout erat kaitanya dengan pola makan. Salah satu cara penyembuhan tentu dengan mengontrol asupan makanan tinggi purin. Apa dan bagaimana tata laksana diet rendah purin? Simak ulasan berikut.

Makanan diperlukan tubuh untuk beraktivitas, tumbuh, berkembang serta memelihara kesehatan tubuh. Namun tidak semua makanan diperlukan tubuh. Seperti purin yang ada di dalam bahan pangan. Bagi penderita asam urat, purin harus dihindari atau dibatasi asupannya. Jika tidak, tubuh akan kelebihan asam urat. Akibatnya timbul gejala rasa nyeri pada sendi yang disebabkan terbentuknya kristal putih dari asam urat di persendian.

Penyakit Asam Urat

Prof DR Dr Harry Isbagio SpPd-KR Kger, Guru Besar Reumatologi FKUI-RSCM menjelaskan bahwa penyakit asam urat termasuk dalam golongan penyakit rematik (artitis gout). Penyakit ini disebabkan oleh penumpukan asam urat (monosodium urat) yang masuk ke dalam rongga sendi. Asam urat terbentuk jika tubuh mengkonsumsi makanan yang banyak mengandung purin.

Di dalam buku Perencanaan Menu untuk Penderita Asam Urat, Ir. Diah Krisnatuti, M.S, dkk menjelaskan, di dalam bahan pangan, purin terdapat dalam asam nukleat berupa nukleoprotein. Ketika di konsumsi, di dalam usus, asam nukleat ini akan dibebaskan dari nukleoprotein oleh enzim pencernaan. Selanjutnya, asam nukleat dipecah lebih lanjut menjadi purin dan pirimidin. Purin teroksidasi menjadi asam urat.

Jika pola makan tidak dirubah, kadar asam urat dalam darah yang berlebihan akan menimbulkan menumpuknya kristal asam urat. Apabila kristal terbentuk dalam cairan sendi, maka akan terjadi penyakit gout (asam urat). Lebih parah lagi jika penimbunan ini terjadi dalam ginjal, tidak menutup kemungkinan akan menumpuk dan menjadi batu asam urat (batu ginjal).

Batasi Asupan Purin

Agar terhindar dari penyakit gout, salah satu caranya adalah menjaga kadar asam urat dalam darah di posisi normal, yaitu 5-7 mg%. Batasan tertinggi untuk pria adalah 6,5 mg% sedangkan untuk wanita 5,5 mg%. Di atas batas ini, biasanya akan terjadi pengkristalan.

Menurut ahli gizi FKUI, Dr. Luciana B Sutanto, MS.SpGK, dalam kondisi normal sebenarnya asam urat bisa dikeluarkan tubuh melalui ari seni dan keringat. Namun asam urat akan tergangu pengelurannya jika fungsi kerja ginjal tergangu atau tubuh sedang sakit diabetes, kelainan genetik (kelainan enzim), obesitas dan konsumsi makanan tinggi purin secara berlebihan.

Diet normal biasanya mengandung 600-1.000 mg purin per hari. Namun bagi penderita gout, asupan purin harus dibatasi sekitar 100-150 mg purin per hari. Kita susah menghilangkan sama sekali asupan purin ke dalam tubuh karena hampir semua bahan pangan terutama sumber protein mengandung purin. Namun kita bisa mengontrol asupan purin dengan cara memilih bahan pangan yang rendah kandungan purinnya.

Batasi dan Hindari

Bagi penderita asam urat, pola diet yang harus diikuti adalah memberikan kalori sesuai kebutuhan tubuh. Sedangkan karbohidrat sebaiknya dari kabohidrat komplek seperti nasi, singkong, ubi dan roti. Hindari karbohidrat sederhana seperti gula, sirup atau permen. Fruktosa dalam krbohidrat sederhana dapat meningkatkan kadar asam urat serum.

Penderita asam urat harus menjalani diet rendah protein karena protein dapat meningkatkan asam urat, terutama protein hewani. Protein diberikan 50-70 g per hari. Sedangkan sumber protein yang dianjurkan adalah sumber protein nabati dan protein yang berasal dari susu, keju dan telur.

Lebih lanjut, Dr. Luciana juga menyarankan untuk membatasi konsumsi lemak. Lemak dapat menghambat ekskresi asam urat melalui urin. Batasi makanan yang digoreng, penggunaan margarin, mentega dan santan. Ambang batas lemak yang boleh dikonsumsi adalah 15 % dari total kalori/hari.

Dr. Luciana juga menyarankan untuk banyak minum air putih, minimal 2.5 liter/hari. Konsumsi cairan yang tinggi dapat membantu mengeluarkan asam urat melalui urin. Sedangkan alkohol,tape dan brem harus dijauhi. Bahan pangan mengandung alkohol ini dapat meningkatkan asam laktat plasma, asam yang dapat menghambat pengeluaran asam urat dari dalam tubuh melalui urin.

Makanan untuk diet asam urat menjadi tiga jenis, yaitu bahan makanan yang tinggi purin, kandungan purin sedang dan rendah.

Tinggi Purin (150-1000 mg/100 g bahan pangan)

  • ikan teri, otak, jerohan, daging angsa, burung dara, telur ikan, kaldu, sarden, alkohol, ragi dan makanan yang diawetkan

Sedang ( 50-100 mg/100 g bahan pangan)

  • Bahan pangan ini sebaiknya dibatasi 50 g/hari. Ikan tongkol, tenggiri, bawal, bandeng, daging sapi, daging ayam, kerang, asparagus, kacang-kacangan, jamur, bayam, kembang kol, buncis, kapri, tahu, tempe.

Rendah Purin (0-100 mg/100 g bahan pangan)

  • Nasi, roti, makaroni, mi, crackers, susu, keju, telur, sayuran dan buah buahan kecuali durian dan alpukat. Teks & Foto: Budi Sutomo

7 Comments:

At 2:25 PM, Blogger chenmarlin said...

terima kasih untuk artikelnya, saya copy yah untuk dibaca-baca lagi

 
At 7:53 PM, Anonymous SYanti said...

good one,thanks,uric acid saya 5.7 mg/dl, tinggi ya.. sy copy ke blog sy ya...

 
At 7:53 PM, Anonymous SYanti said...

good one,thanks,uric acid saya 5.7 mg/dl, tinggi ya.. sy copy ke blog sy ya...

 
At 10:56 PM, Blogger fie maulana said...

Artikelnya bagus, saya copy ya..buat referensi ke adik... Makasih

 
At 5:40 AM, Blogger Defi said...

bagus sekali artikelnya, kebetulan saya sedang mencari-cari diet utk penderita asam urat...mohon ijin utk saya copy ya..terima kasih...

 
At 11:05 PM, Anonymous jonathan said...

saya baca di beberapa blog bahwa asupan protein untuk mengurangi purin yg ada di dalam tubuh harus di kurangi dan dibatasi.. tapi disini dikatakan bahwa telur itu rendah purin..

jadi apakah telur itu tidak masalah untuk di konsumsi bagi penderita asam urat?

thanks.. nice blog

 
At 3:04 AM, Blogger triarko said...

Terima kaSih infonya yg informatif dan cukup menyeluruh

 

Post a Comment

<< Home