Thursday, January 24, 2008

Eklusif di Budi Boga - Umbi Suweg

UMBI SUWEG
Bahan Pangan Alternatif Pengganti Terigu

Umbinya besar mencapai 5 kg, cita rasanya netral sehingga mudah dipadu padankan dengan beragam bahan sebagai bahan baku kue tradisional dan modern. Sayangnya umbi ini semakin tidak dilirik dan bahkan mulai langka. Padahal suweg sangat potensial sebagai bahan pangan sumber karbohidrat.

Tanaman yang diduga bermigrasi dari kawasan Asia tropik ke Afrika, kemudian berkembang ke negara Asia seperti Indonesia. Ada kemungkinan Suweg (Amorphophallus campanulatus forma hortenis Backer) masuk ke Indonesia dibawa oleh botanikus asal Belanda.

Tanaman siweg tumbuh subur di dataran rendah hingga ketinggian 800 m di atas permukaan laut. Kisaran suhu idealnya adalah 25-35oC dengan curah hujan 1000-1500mm/tahun. Tanaman ini lebih cocok ditanam pada lahan yang agak ternaungi jadi perlu tanaman pelindung. Suweg berkembang biak dengan pemisahan anakan atau memotong tunas anakan yang tersebar dipermukaan umbi. Tanah yang cocok adalah campuran antara tanah humus, lempung dan pasir. Tanaman akan menghasilkan umbi siap panen ketika memasuki usia 18 bulan. Masa panen suweg sebaiknya dilakukan saat batang suweg sudah membusuk dan memasuki masa istirahat, saat inilah kandungan pati di dalam suweg maksimal. Berat umbi suweg bisa mencapai 5 kg.

Sebagai sumber bahan pangan, suweg sangat potensial. Komposisi utamanya adalah karbohidrat sekitar 80-85%. Kandungan serat, vitamin A dan B juga lumayan tinggi. Setiap 100 g suweg mengandung protein 1.0 g, lemak 0.1 g, karbohidrat 15.7 g, kalsium 62 mg, besi 4.2 g, thiamine 0.07 mg dan asam askorbat 5 mg. Suweg juga baik dikonsumsi bagi penderita diabetes karena indek glisemik rendah yaitu 42. Bahan pangan dengan indek glisemik rendah dapat menekan peningkatan kadar gula darah penderita diabetes.

Sayangnya di Indonesia kurang memanfaatkan suweg sebagai alternatif lain bahan pangan sumber karbohidrat. Suweg juga bisa diiris tipis, dijemur dan dijadikan tepung suweg. Dengan dijadikan tepung, aplikasi suweg menjadi lebih mudah. Tepung suweg bisa menjadi pengganti tepung terigu atau beras atau digunakan sebagai subtitusi tepung terigu. Tepung suweg bisa menjadi bahan baku nasi tiwul suweg, campuran roti, cake, kue kering maupun campuran kue jajan pasar. Membuat tepung suweg tidaklah sulit, setelah suweg dikupas dan dicuci bersih, potong tipis kemudian jemur hingga kering. Proses selanjutnya adalah menggiling dan mengayak higga menjadi tepung suweg. Di Filipina tepung suweg sudah banyak di gunakan sebagai bahan baku roti maupun kue kering.

Dalam kondisi segar, suweg juga potensial sebagai bahan baku kue tradisional maupun aneka kudapan seperti kolak maupun getuk suweg. Umbi suweg juga enak dimakan hanya dengan cara mengukusnya hingga empuk kemudian di campur dengan parutan kelapa parut. Tekstur suweg kukus yang empuk bisa dihaluskan menjadi bahan baku kue talam, campuran brownies, cake, kue lumpur maupun sarikaya suweg. Suweg juga bisa untuk campuran kolak atau dibuat sayur berkuah santan (digulai). Sayang keberadaan suweg kini semakin jarang dijumpai dan pemerintah tidak menggalakan budidaya suweg. Teks & Foto: Budi Sutomo.

7 Comments:

At 5:21 PM, Blogger nanthan said...

Hello friend, You create a nice blog... my blog..http://iearnmoneyhelper.blogspot.com/ Thanks for the comment in my blog.
http://iearnmoneyhelper.blogspot.com/do ya want to have some adsense tips? come to my site and take something helpful for ya free!!!
Contact me.. I will show how to earn money with your blog.. I have some easy ideas... my mail is nanthan1983@gmail.com. I am earning more than 500$ per month.
have a nice day

 
At 6:45 PM, Anonymous Lintasberita said...

Artikel-artikel di blog ini bagus-bagus. Coba lebih dipopulerkan lagi di Lintasberita.com akan lebih berguna buat pembaca di seluruh tanah air. Dan kami juga telah memiliki plugin untuk Blogspot dengan installasi mudah. Salam!

http://www.lintasberita.com/Lokal/UMBI_SUWEG_Bahan_Pangan_Alternatif_Pengganti_Terigu/

 
At 5:45 AM, Anonymous Anonymous said...

Manteb kang..jadi terispirasi nih dengan artikel anda. Makasih.
Kenali dan Kunjungi Objek Wisata di Pandeglang | Business Blog SEO

 
At 8:59 PM, Anonymous shofa said...

nice post.
dirumah kebetulan ada banyak tanaman ini, kata bapakku orang jaman dulu makan umbinya karena gak ada makanan lain. trus pengolahannya agak sulit, soale getahnya bikin gatal dikulit ato kadang pusing2.
kalau boleh tau gimana cara pengolahan yang benar?
makasih sebelumnya^^

 
At 6:19 PM, Anonymous Anonymous said...

Trims untuk info yang sangat bermanfaat di blog ini. Kebun Raya Bogor saat ini sedang meneliti dan mengembangkan suweg agar kembali populer sebagai bahan pangan alternatif maupun funsional. Kami telah mengoleksi umbi suweg dari berbagai daerah di Jawa Tengah dan Jawa Timur untuk diseleksi dan dipelajari berbagai aspek untuk budidaya dan pemanfaatannya.

 
At 10:08 PM, Blogger Heri Reksa said...

ditunggu lho hasil penelitiannya suweg apa yang paling banyak patinya

 
At 10:09 PM, Blogger Heri Reksa said...

ditunggu hlo hasil penelitiannya, varietas suweg apa yang paling bagus

 

Post a Comment

<< Home