Tuesday, November 07, 2006

NIKMATNYA HIDUP DI THAILAND

INDAHNYA THAILAND

Belum lama berselang sempat mengunjungi Thailand, tepatnya di Bangkok. Ngga lama sih, cuma seminggu cuma pengalaman ini benar-benar memberi banyak pembelajaran terhadap saya pribadi.

Berawal dari bandara Soekarno-Hata, kegondokan di awali, saat boarding banyak loket berjejer, orangpun ngantri dengan rapi. Eh tau-tau yang buka cuma dua loket, betapa gondoknya orang yang ngantri di line yang tidak dibuka. Kasih tau dong atau pasang tanda closed biar orang ngga keburu bikin antrian.

Duit Fiskal Buat Apaan Ya?
Belum lagi rasa ngga iklas ketika harus merogoh kocek satu juta rupiah dibuang percuma untuk bayar fiskal, kenapa ya pemerintah indonesia pakai aturan bayar fiskal
kalau mau ke luar negeri? Negara lain ko kaga ada yang bayar? duitnya buat apa ya? Singapura, Malaysia, Thailand tidak ada kebijakan fiskal, toh bandaranya lebih

bersih, lebih wangi, lebih rapi dan lebih nyaman. Tidak seperti bandara kita yang toiletnya saja airnya pada mampet. Negara model gini mah kaga bakalan industriwisatanya maju. Mau Visit Indonesian Year seribu kali juga orang udah tau kalau Indonesia belum layak dikunjungi.

Sesampainya di Bangkok, rasa kagum saya kian bertambah, bandara barunya ma....keren banget, konon sih bandara internasional terbesar di Asia Tenggara. Keluar dari bandara juga kita nyaman, semua tertata rapi, mau naik taksi atau bis sudah ada jalurnya dengan jelas, tanpa harus dikejar-kejar atau diewer-ewer sama calo bis.

Makanan Serba Murah
Cerita makanan lebih seru lagi di negara gajah putih ini, makanan memang serba murah, jus jeruk asli hasil perasan buah segar yang di kemas dalam botol 600 ml dijual hanya dengan harga 10 bhat atau setara Rp. 2.500, coba di Indonesia es jeruk udah di campur air, dan es batu segelasnya dijual Rp. 6000 ribuan. Durian apa lagi, durian segede gajah dijual cuma sekitar 40-60 ribu per buahnya, walah.. kalau Indonesia bisa 120 ribuan nih. Udang, kepiting siap santap hanya berkisar antara 60 ribuan. Coba di sini kayanya mikir dulu makan menu ginian soalnya bisa habis 250 ribuan. Jangan lupa juga cobain sup tom yam gung, beda banget rasanya dengan tom yam di sini, lebih kentel kuahnya, lebih pedes, lebih asem, lebih segar dan tentu saja jauh lebih murah. Pakaian, tas dan hasil kerajinan tangan juga dijual jauh lebih murah dibandingkan Indonesia.

Wisatanya Ok Banget
Kesiapan Thailand dalam menerima wisatawan memang layak diacungin jempol. Penduduknya ramah, negaranya aman. Mau pergi jam 2 malam juga perasaan tenang karena angka kriminalnya rendah. Coba di Indonesia? ditemanin satpam juga kalau keluar malam masih was-was. Jalanan memang rada macet, namun ngga separah Jakarta, tetapi yang saya lihat tidak ada orang membunyikan klakson seperti pemandangan di Jakarta. semua menanti dengan sabar. Jalanan juga tidak penuh asap knalpot (karena bahan bakarnya pakai gas?) sehingga nafas kita tidak sesak dan muka tidak cemong karena jelaga asap knalpot...Sungai-sungai di Thailand juga bening dan bersih walaupun sungai membelah kota Bangkok. Ini karena kesadaran masrakat yang tinggi akan pentingnya menjaga kebersihan lingkungan. Coba Ciliwung, kayanya sudah menjadi tempat sampah terpanjang se Asia Tenggara.

Setiap pojok jalanan selalu ada kantor informasi buat wisatawan, jadi ngga perlu takut nyasar. Apalagi di sini walaupun sekedar supir taksi bahasa Inggrisnya sudah

cas-cis cus, jadi kita tetap bisa berkomunikasi walaupun pendatang, secarrra kalau di Indonesia? Lokasi wisata juga layak jual, dalam arti kita ngga merasa sia-sia mengeluarkan duit untuk mengunjungi sebuah obyek wisata karena mereka memang menyuguhkan sesuatu yang siap tonton. Tidak seperti Jakarta, Program Enjoy Jakarta yang sedang digembar-gemborkan sekarang saya yakin ga bakal sukses, siapa yang mau datang kalau lokasi wisatanya tidak dikelola dengan baik, apalagi rasa aman, jauh bo....


Bangga Jadi WNI?
Pemerintah kayanya perlu belajar deh dari negeri gajah putih ini dalam mengelola pariwisatanya. Kebayang ngga sih, negeri yang habis kudeta menggulingkan perdana mentri namun tetap aman dan nyaman di kunjungi? coba Indonesia, pasti lagi bakar-bakaran, hujan batu dan macet karena demo dimana-mana. Kalau begini gemana mau ngebanggain ke orang luar? Kayanya kita semua ngga bangga jadi warganegara Indonesia. Bener ngga...?!



24 Comments:

At 5:16 AM, Anonymous rio said...

mampir ke BBB (Bankok Best B...)?
ceritain donk pengalaman kamu di situ

 
At 11:02 AM, Anonymous Anonymous said...

iya, malu deh kalo ada yg nanya...where are you come from?
Aku sih selalu bilang dari Asia....malu soalnya...

 
At 11:04 AM, Anonymous Anonymous said...

Kapan sih, Indonesia memperbaiki nasib dan dignity? ga cuman nomor satu soal korupsi....dan diskriminasi ras dan agama...

 
At 9:22 PM, Anonymous Anonymous said...

Wah.. asyik juga nich blog nya. bisa jadi referensi belajar masak. Saya kangen masakan Indo, di Bangkok minim bgt resto Indo, kalo ada pun mahal. Ga cucok ama dompet mahasiswa.

Eh, btw, saya bangga tuh jawab I'm Indonesian, kalo ada yang nanya nasionality.. Trus skalian aja promosi soal Indo. Saya banyak promo ke temen2 soal Bali dan Jogja.. jg beberapa tmpt wisata di Indo.

Kenapa harus malu jadi orang INDONESIA ??

 
At 9:35 PM, Anonymous Anonymous said...

eh nambah.. :)

Indonesia punya kog segudang keindahan.
Ga kalah ama Bangkok.. cuma, belum sepandai org Thai, dalam hal mengemasnya dalam bungkus bisnis.

Masakannya.. malah lebih enak Indo. punya banyak source.. ada beberapa umbi2an yang tidak terdapat di Thai tapi ada di Indo. Resto Indo di sini sampai harus import loh..

Mestinya kita yg kaum muda ini mulai mencoba memajukan Indo.. ga usah melulu ngurusin orang KKN. Biar aja...
Kita coba promosikan Indonesia ke luar.. Biar banyak investor masuk, turis datang..
Biar ekonomi Indo maju.. biar masyarakat makmur.. dan semoga bisa mengurangi KKN.

Amin.. (kabulkan ya Tuhan)
hehehehe...

 
At 5:33 AM, Anonymous Anonymous said...

Gw baru habis liburan dari Thailand, yeap benar banget kata penulis blog ini.. Indonesia masih jauh ketinggalan kalo di bandingkan dgn Bangkok.... Nice city.. friendly people are around...

Semoga dengan trip Bkk ini penulis juga ikut mengembangkan kuliner Indonesia keluar negeri... Bikin promo misalnya.. makes friends from Thailand then introduce our local foods...

Wonderful blog you have... Keep working/writing good stuff. eventhought i dont cook :-) like your blog!

Ciayou !!!

 
At 9:25 PM, Anonymous maisara said...

Mas BUdi, kalau udah ke Bangkok, mampir terus ke Kuala Lumpur..pasti..best...kapan ke sana..??

Anyway, Bagaimanapun Indonesia tanah kelahiran kita..hu..hu..

 
At 9:37 PM, Anonymous Salli said...

asik banget jalan-jalannya. MEmang bangkok lebih ok ya? terutama service buat wisatawan.

 
At 9:05 AM, Anonymous Pepy said...

Saya gak pernah malu menyebut darimana asal saya, karena itulah tanah air saya dimana saya dilahirkan dan dibesarkan. Meski tanah air saya sedang amburadul, tapi alangkah lebih baik kita mempromosikan negara kita dari diri kita sendiri, gak usah ngarepin pemerintah. Saya suka masak, saya kenalin masakan Indonesia ke orang2 sekitar saya dan menulis resep2 Indonesia dengan dua bahasa.
Gak kalah kok masakan Thai dengan kita, Thai malah banyak mengaadaptasi resep2 negara tetannga, termasuk dalam hal pertanian.

 
At 9:06 AM, Anonymous Pepy said...

Sorry salah tulis, gak kalah kok masakan kiat dengan masakan Thai, mereka juga mengadaptasi resep2 negara tetangga, termasuk ngedaptasi hal2 pertanian.

 
At 1:28 PM, Anonymous Anonymous said...

Mas Budi, sama negara sendiri kok gitu sih? baru keluar negeri sekali dah gitu, gimana kalo berkali-kali? kali nggak mau pulang lagi ya?
Aku tinggal diluar negeri, negara maju, beda sama Thailand dan Indonesia, tapi aku selalu bangga dengan Indonesia, selalu kangen sama Indonesia dan bangga untuk bilang "I am Indonesian" Pokoknya nggak bakalan ikhlas deh kalo ada yang tanya dan menyebut negara lain. Kita yang diberi kesempatan keluar negeri harus bersyukur, ambil baiknya dan pikirkan untuk menerapkan dinegara kita. ok'kan? Don't worry kalo ada yang bilang kita cuma ngopi doang.

 
At 3:00 AM, Blogger Budi Sutomo, S.Pd said...

Tidak mengurangi rasa hormat kepada seseorang yang memberi komentar namun tidak menyebutkan nama. Maklsud saya menuliskan ini karena sakiny cintanya ke negeri sendiri. bukan sebaliknya. cuma bukan karena cinta lantas kita ngga boleh kritik kebobrokan dan kejelekan negeri sendiri kan? kita bayar pajak, kenapa fasilitas publik masih juga belum maksimal? dengan mengkritik, mudah-mudahan aparat terkait jadi sadar, oh ternyata masarakat kita lebih suka liburan keluar negeri karena ternyata fasilitas layanan di negeri orang lebih ok. kapan majunya kalau semua orang seperti anda, tidak mau dikritik dan hanya menerima saja kenyataan hidup. pasti Indonesia ga bakalan maju. salam Indonesia dan hidup mengkritik.

Nots: saya ada usaha di thailand jadi bukan sekali kunjungan saya ke sana, hampir 3 bulan sekali.

 
At 3:03 AM, Anonymous Fitri said...

setuju mas bud, indonesia memang harus dikritik, kita jangan cuma menerima saja karena sebagai penduduk kita berhak menerima layanan pemerintah yang baik, karena kita sudah menunaikan kewajiban kita sebagai warga negara, seperti membayar pajak. iya tuh, duit sejuta buat apa ya, ga jelas. negara lain ga ada duit fiskal. juma negara indonesia yang aneh.

 
At 9:32 PM, Anonymous Anonymous said...

Hai mas Budi, aku juga dari Purbalingga (tapi gak bisa masak, ceritain dong makanan thailand yg enak enak

 
At 9:32 PM, Anonymous Anonymous said...

Hai mas Budi, aku juga dari Purbalingga (tapi gak bisa masak, ceritain dong makanan thailand yg enak enak

 
At 9:48 PM, Blogger Indira said...

Saya jg juengkell lo mas?! ama bandara Indo..., bayangin aja..,tissu gak ada (diembat yg jaga ta?, basah, kotor.., juorok!!! Saya pernah muntah2 di Juanda (keberangkatan internas nya lo).., WC mampet...Beol orang tumpah ruah.Ada bule cewek yg langsung "Hoek hoek". Menjijikkan!!!. Di bangkok..., ehm nyaman banget..., bersih!!!, di Malaysia walau banyak TKI (yg selalu dikambing hitamkan sebagai penyebab kejorokan) kok ya bersih???, di Singapura...Wush..., otomatis semua!!!Belum kalau ke Dubai..., merem melek saking indahnya..., AYO DIKRITIK!!!NGERITIK GAK BERARTI GAK CINTA LO!!!menurutku cinta mati hanya akan membuat orang yang dicintai jadi "NGELUNJAK..., alias semaunya sendiri!!!" indo harus dicintai dengan logiga agar terus maju. Aku lam di Thai mas...., udah makan tom Yam di pasar depan MBK?? uih...TOP

 
At 2:53 AM, Anonymous Anonymous said...

Iya tuh mas Budi gw jg suka malu meski gw wong jowo asli tapi aku sering dikiro cino loh, yah drpd gw ngaku jujur n dihina mending gw jawab gw cino..
Harusnya sih kesadaran membangun negara itu datang dari semua lapisan bukan melulu dari pemerintyah tapi ya seyogyanya mereka mmg memberi contoh.....sdh yah sepet gw ngomongin kejelekan indo yg emang g pernah beres itu.
Oya mas Budi gmn caranya masak pempek di amrik ini biar hampir mendekati rasa di indo, soale tau sendiri ikan tenggiri kaga ade hehe

tengkiu

 
At 9:13 AM, Anonymous Anty said...

Bukan malu jadi orang Indonesia, tapi malu punya pemerintah seperti pemerintah Indonesia. Tapi selama kita warga Indonesia masih punya mental yang sama (serakah, egois dan sok pura-pura suci), Indonesia tidak akan maju. Bapak saya pejuang dan masih berjuang, tapi it's a loosing battle, saya tumbuh dicekoki nasinalisme, tapi setelah dewasa saya liat sendiri orang Indonesia tidak mau memperbaiki diri jadi selamanya juga akan terbelakang. Sekarang saya bukan orang Indonesia, tapi saya orang Jawa!

 
At 8:44 AM, Anonymous Anonymous said...

Ikutan boleh yah,Cinta dan Bangga jadi warga negara Indonesia itu wajib, habis kalo bukan kita sapa lagi euii yg cinta ama Indonesia? para Ibu2 pejabat(mantan koruptorr yg kotorrr) yg mungkin baca blog Om Budi ini, tulung atuh eling-eling dan suruh para suami untuk bertobat, jgn minta berlian banyak, rumah ibarat istana..upsss..Mari,mari, bantu KPK tuntaskan korupsi hingga ke akar2nya!! HIDUP KPK!

 
At 7:33 PM, Anonymous Anonymous said...

Salam merdeka ....
Tapi kapan tuh yg namanya MERDEKA bisa dinikmati seluruh jiwa raga ini ? Sebenarnya kalo boleh pilih, menyesal deh lahir di negeri indonesia yg amburadul, rakyatnya yg amoral, suka pede padahal konyol coba tengok negeri Singapura pasti ngeles, kan negeranya kecil, nah bandingkan dg malaysia, dua tempat yg berbeda Timur dan Barat ternyata sangat balance sekali, sudah banyak bpk pejabat yg melancong keluar negeri tapi human sense-nya sangat rendah ini sebagai bukti kalo moral orang indonesia sangat jauh kebelakan, belum lagi dibanding dg eropa, amrik duh .... gusti beginikah negeri yg porak poranda, hanya materi aja yg membenam di otak dan kalbunya, sadarlah negeri ini butuh kebersamaan dan berlomba menuju kebajikan yg sudah disuarakan Nabi Muhammad SAW 14 abad silam .... semoga ridhlo Allah SWT.

 
At 7:43 PM, Anonymous Anonymous said...

Gimana gak amburadul, Kejaksaan kumpulan koruptor, DPR/MPR penuh dengan maling, copet dan koruptor, para Menteri juga korup, Gunernur Bank Sentral juga gak jauh beda Direksinya banyak korupsi belum lagi para Direksi BUMN/D sssssssssssttttt jangan-jangan Presiden kita juga koruptor .... kalo kagak darimana dapat duit buat beli istana segede itu ..... !!!! Hiiiiiiiiii takut deh ... warisan ... emangnya nenek moyang kita para raja dan bangsawan, gak boleh lupa bahwa nenek moyang kita seorang pelaut lho... eh tapi kok sekarang gak bisa cari ikan di laut ?
Kalo yg baik dinegeri ini gak usah diceritain masalahnya gak balance banget dengan yang ancur-ancuran ............ sedih lho hidup ditengah negeri yg amburadul.

 
At 6:56 PM, Anonymous Anonymous said...

yaa inilah sifat manusia SEJATI ???...

Sesuatu yang buruk akan lebih MUDAH, ENAK, NYAMAN untuk SELALU DIINGAT daripada hal-hal yang BAIK..

"SEMAKIN BURUK, akan SEMAKIN NYAMAN diINGATAN KITA"...(mungkin karena kelamaan kenal sama penjajahan dulu yah, mungkin itung2 nostalgia lah :-))

dan ada temen deketnya yang biasanya menemani yaitu KRITIK..apalagi ditambah MEMBANGUN...
wah tambah sip aja rasanya..


hayo kira-kira pinter ngga ?? yang bikin pepatah: "JANGAN seperti KACANG lupa sama KULITNYA"

y klo KACANG harus inget terus (ga mau dipisah/ dikupas) kulitnya mana ada yang mau bilang ENAK dan punya NILAI TAMBAH..???

ada lagi beberapa sifat manusia kekurangan :
1. "BAYAR SEDIKIT, MINTA yang BANYAK "-- apalagi klo kita mengenalnya lebih dekat...

2. Lebih enak NGOMONG daripada BEKERJA.

3. lebih gampang LUPA daripada INGAT.


Akan selalu Ada Duri dalam DAGING ..!!
Tapi jangan karena Duri kita jadi lupa nikmatnya Daging Ibu Pertiwi..

MAJU TERUS INDONESIA..!!!
Bersama ORANG INDONESIA...ASLI..!!!

Salam kenal dari orang Indonesia..Semoga Tetep ASLI

 
At 9:54 PM, Anonymous Anonymous said...

Memang Mas Bud bener adanya. Bangkok jauh lebih maju & canggih ketimbang Jakarta. Thailand & negara Asia Tenggara lainnya makin maju namun Indonesia gak maju-maju. Paspor Singapura, Malaysia, Brunei bisa dibawa keliling dunia tanpa visa. Thailand sedang menuju ke sana juga. Gimana dengan paspor Indonesia? Mau ngurus visa aja harus ngantri di pinggir jalan kena debu dan hujan. Itu pun belum tentu dapat visanya. Gimana bisa bangga kita ?

 
At 3:02 PM, Anonymous edo said...

10 tahun lalu memang nyata sesuai keadaan di masa itu, tapi sekarang ini jakarta bangkok udah 11-12, bangkok cuma menang "sedikit" lebih bersih doang ama ada MRT, sisanya mirip2.

 

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home