Sunday, March 24, 2013

Mengenal Aneka Jenis Cabe - Bumbu Pedas Menggugah Selera



Masakan seperti balado, bumbu rujak serta sambal terasa kurang mantap jika tidak menambahkan bumbu cabe yang pedas dan menggugah selera. Jenis cabai banyak sekali ragamnya, masing-masing jenis memiliki tingkat kepedasan yang berbeda-beda. Citarasa pedas dapat menggugah selera makan. Selain sebagai campuran bumbu, cabai juga sering digunakan sebagai bahan baku sambal dan saus pedas. Simak aneka jenis cabai dan kegunaannya. Teks & Foto: Budi Sutomo.
 
Cabai Hijau
Cabai hijau adalah jenis cabe merah besar yang dipanen saat masih muda dan berwarna hijau. Seiring dengan tuanya cabe maka warna akan berubah menjadi merah dan menjadi jenis cabe merah besar. Cabai hijau sering digunakan sebagai campuran masakan, seperti tumis udang cabai hijau, oseng tempe cabai hijau dan sambal cabai hijau. Citarasa cabai hijau tidak sepedas cabe merah besar atau cabai rawit. Cabai hijau juga memiliki rasa dan aroma yang khas untuk bumbu masakan.  
 
Cabe Merah Besar (Capsicum anuum L.)
Cabai merah besar dijual dalam kondisi basah dan kering. Cabe memberikan efek rasa pedas pada masakan. Cabe juga digunakan sebagai bahan baku aneka sambal dan saus. Cabe merah besar memiliki aroma rasa yang tidak sepedas cabe rawit atau cabe merah keriting. Cabe ini juga dijual dalam kondisi muda yang disebut sebagai cabai hijau. Jika sudah tua, cabai akan berwarna merah. Cabai inilah yang dikenal dengan sebutan cabe merah besar.
 
Cabai Kering
Cabai kering dijual dalam keadaan utuh atau bubuk. Memberikan citarasa pedas pada masakan. Banyak digunakan dalam masakan oriental, khususnya masakan Cina seperti pada masakan Chicken Kung Pao. Cabe kering biasanya dipotong-potong sebelum digunakan, sedangkan bubuk cabai kering dipakai untuk taburan masakan atau sup.
 
Cabe Merah Keriting/Curly Chili
Ukurannya lebih kecil dibandingkan dengan cabe merah besar. Bentuknya keriting sehingga disebut cabe merah keriting. Dijual dalam keadaan segar. Banyak digunakan sebagai bumbu balado, rica-rica, sambal, dan hidangan pedas lainnya. Cabe jenis ini memiliki rasa lebih pedas dibandingkan cabe merah besar. 
 
Cabe Rawit/Cayenne (Capsicum frutescens L.)
Meskipun bentuknya kecil, cabe rawit memiliki rasa yang lebih pedas dibandingkan denegan cabe merah besar atau cabe merah keriting. Varietas cabe rawit banyak sekali ragamnya. Ada yang berwarna hijau, putih, kuning dan merah menyala. Biasanya digunakan sebagai bahan baku sambal, rujak atau makanan bercitarasa pedas lainnya.
 
Paprika/Bell Pepper/Sweet Pepper (Capiscum annuum)
Buah paprika segar ukurannya sekepalan orang dewasa. Masih satu keluarga dengan cabe namun rasanya tidak sepedas cabe. Dijual dalam keadaan segar dan bubuk. Paprika segar biasanya dicampur untuk bahan masakan atau salad. Sedangkan yang bumbuk berfungsi memberikan efek pedas sedang pada masakan. Varietas paprika memiliki beragam warna, seperti paprika merah, hijau, kuning, dan jingga.
 
Minyak Cabai/Chili Oil
Banyak digunakan dalam masakan Asia. Minyak cabe dijual dalam kemasan botol. Warnanya bening kemerahan. Minyak cabe bisa dibuat sendiri dengan cara, siapkan 250 g cabe kering dipotong-potong dan 200 ml minyak goreng. Panaskan minyak, masukkan potongan cabe kering. Masak dengan api kecil selama 5-10 menit. Angkat, diamkan selama selama 4 jam dan saring. Minyak cabe buatan sendiri siap menggantikan minyak cabe botolan. Budi Sutomo.


3 Comments:

At 1:07 AM, Anonymous Mau cara praktis berbelanja produk-produk kado unik & fashion bag import ? said...

makasih artikel nya sangat bermanfaat dan salam sukses...

 
At 5:31 AM, Anonymous Anonymous said...

makasi infonya

 
At 6:26 AM, Anonymous Anonymous said...

Maaf saya mautanya,, untuk perbedaan klasifikasi cabai merah dan cabai keriting apa??

 

Post a Comment

<< Home